Kamis, 15 Februari 2018

Jalan-Jalan ke Pelabuhan Sunda Kelapa – Jakarta a la Duo Mama


Ssssssttttt. Postingan ini harusnya tayang dari bulan Januari, tapi apalah daya karena kesibukan di berbagai lini jadinya ketunda terus bahkan gak kesentuh. Huhuhu, ku harus update supaya “rumah” ini gak ditumbuhi kabang-kabang dong.


Postingan kali ini saya cuma mau cerita tentang perjalanan saya sama kakak ketje Tetty Tanoyo tanggal 4 januari 2018 lalu (jadul banget baru nulis blogpostnya *plak*) ke Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta.

Pergi ke sana itu gak terlalu rencana juga sih, mulanya kami cuma rencanain jalan bareng simple ala-ala aja, buat ngilangin penat karena libur panjang akhir tahun lalu hampir tiap hari mendekam di rumah. Hahaha, terdengar lebay! Tapi, seriusan.  Selain itu, kami juga pengen hunting foto sambil ngelatih jari-jari tangan biar gak kaku kalau moto.




Emak-emak sekarang kan selain alat tempurnya pisau, panci, wajan, talenan, jangan salah... Kamera juga booo! Kalau udah moto, hasilnya gak kalah sama fotografer pro lah. 


*benerin daster* Mwehehehe


Akhirnya malam sebelum berangkat kami WA-an dan diputuskanlah tujuannya ke Pelabuhan Sunda Kelapa. Yeah!

Kapal Selamat Datang 

Alasannya ya simple aja, lokasi yang mudah dijangkau dan gak terlalu jauh (banget), ninggalin anak-anak pun jadinya gak terlalu lama kan, jalurnya tinggal naik commuter line tujuan Jakarta Kota dari Stasiun Citayam, selesai. Tapi, perjalanan berangkat lalu itu kami naik comline arah Bogor dulu supaya bisa dapet duduk dari Stasiun Bogor. Gak nyanggup emak-emak udah pada turun mesin 2 kali gini harus berdiri sepanjang jalan. Oooh Nooo.

Pukul 11.30 lebih saya dan Teh Tetty tiba di Stasiun Beos alias Jakarta kota, langsung deh kami pesen ojol. Sayangnya salah keluar pintu, walhasil kami jadi bolak balik di pelataran stasiun. Hahaha. Soalnya bapak ojolnya nyuruh kami tunggu di pintu keluar deket gedung Bank BNI, eh kami malah turun di pintu yang satunya. Ya gak ketemu ama si bapaknya dong, 15 menit buang waktu.

Wkwkwkwk

Selain naik ojol, dari Stasiun Jakarta Kota sebenernya bisa ditempuh juga dengan jalan kaki dan bisa sambil nyusurin tempat-tempat bersejarah. Mengingat siang itu sangat teriiiik dan waktu hampir mendekati jam sholat zuhur naik ojol lebih pas deh, malah si bapak kaget pas di jalan itu saya cerita mau jalan kaki, “Buseeet, jauh juga, Neng!”, begitu katanya. Naik ojol Cuma bayar 7K perak tapi kami lebihin supaya bapaknya seneng, udah baik panas-panas nganterin ke pojokan Jakarta pulak. Thanks, Bapak!

Suasana Stasiun Jakarta Kota

Sampai di pinggiran pelabuhan, saya dan Teh Tetty sholat zuhur dulu di masjid yang entah namanya apa, saya lupa. Masjidnya luas dan letaknya tepat di sebelah marka penunjuk jalan Pelabuhan, beres sholat gak mau buang waktu kami langsung menyusuri jalan sepanjang pelabuhan.

Masuk pelabuhan, bayar gak?

Jawabannya adalah ENGGAK alias gratis tis tis. Walaupun pas masuk kita bakal ngelewatin gerbang masuk utama pelabuhan tapi gak dipintain uang buat bayar tiket atau karcis. Kuncinya selama di lokasi asal tahan panas dan jalan jauh aja. Selebihnya feel free to do anything, Gaes.

Gerbang masuk Pelabuhan Sunda Kelapa

Mungkin kami datang di waktu yang kurang pas, panas-panasan gitu malah maen ke Pelabuhan. Memang sih, hasil potonya jadi rawan backlight. Tapi, kalau bisa cari spot yang pas gak bakal backlight. Cuma memang yang pas itu kalau mau sekedar main lihat kapal-kapal besar atau hunting foto ke Pelabuhan sebaiknya pagi hari atau jelang sore sekalian, malah  bisa sambil berburu sunrise atau sunset.

Asyik deh, hasilnya pasti ciamik. 

Nah, saya mau kasih liat hasil hunting foto kemarin, masih seadanya banget ini juga. Kaya gini loh…

Jalur depan masuk pelabuhan.

Siapa yang mau diangkut? Haha

Lampu jalanan.


Kapal, gedung, dan langit.

Penampakan gedung dan truk-truk besar di sekitar pelabuhan.

Alat berat buat ngangkat muatan. Aslinya besar banget.

Gerobak di sekitar Pelabuhan, tepatnya di luar pagar. Entah punya siapa. Wkwkwk

Haaaiiii, panas loh di sini :D

Hunting foto di pelabuhan juga gak lama, karena emang panas banget dan kalau terus di susurin ya ketemunya hamper sama, kapal, mobil, alat-alat berat buat bongkar muatan. Jadi, kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke kawasan kota tua.

Alih-alih pengen jalan kaki, ternyata karena salah ambil jalur keluar pas nanya ke seorang satpam jarak kami ke kota tua bisa dibilang jauh. Haduh, padahal udah jalan lumayan jauh. Akhirnya, atas saran si bapak satpam, akhirnya kami memutuskan naik angkot. Cuma 2K rupiah sampe deh.

Di kawasan kota tua, kami gak masuk ke museum-museum di sekitarnya, cuma jalan keliling sekitar museum. Ternyata masih ramai loh sama pengunjung padahal waktu itu weekday, tapi memang masih ada yang liburan sekolah.

Suasana Kota Tua (depan Museum Fatahilah) sekitar pukul 15.30 WIB.

Oke, segitu aja cerita tentang jalan-jalan a la Duo Mama, mamaenergic dan momtanoyo.  Semoga menginspirasi buat Kamu yang mau jalan-jalan hemat dan simpel.


Tunggu cerita jalan-jalan kami lagi yaaa.


See you in next story :)



14 komentar:

  1. Kengkapan kita main yang agak jauhan nyok ah, mudah2an alat tempurnya makin keren. Aminnn.

    BalasHapus
  2. syediiiiih aku gak diajak padahal aku wanita tahan banting buat fanas-fanasan wkwkwkwk dulu sebelum ada mada pernah jalan2 ke sekitar pelabuhan naik motor tua berdua pak gondrong, rasanya hasoy

    BalasHapus
  3. Kalau ke Sunda Kelapa emang lebih asyik ama teman deh. kalau bawa anak agak deg2an karena menurutku kurang nyaman. Padahal seru kan ya liat kapal kapal laut. Aku udah lama nggak kesini mba

    BalasHapus
  4. Wuiih seru banget mbak jalan2nya. Kapan2 mau jg jalan ksana

    BalasHapus
  5. Waaa pas banget...lagi cari destinasi buat ajak anak anak berpetualangšŸ˜

    BalasHapus
  6. aku jadi bayangin mba nya lagi shoot film penyelundupan gitu mba. hihihi

    BalasHapus
  7. Kangen ih lama gak jalan-jalan ke sini

    BalasHapus
  8. paling pas datang ke pelabuhan sore mba jadi adem dan ga banyak debu-debu

    BalasHapus
  9. Keliatan dari poto nyender di kontainer itu mbak Amel kepanasan hahahaa. BTW lain kali ajak2 dooonnkk kalau jalan2, pengen juga nih liat Sunda Kelapa :D

    BalasHapus
  10. Aku duluuu banget pertama Kali ke Sunda Kelapa diajak Papa waktu masih kecil. Jalan berdua doang sampe aakarang masih inget.. Hihi.. Berapa bulan lalu ke sana lagi, emang super panaaaas ya Mel.. huhuw.. Jagoan deh mau jalan dari Stasiun Kota ke sana Hihi, jauuuh..

    BalasHapus
  11. Sudah lama aku pengin ke Sunda Kelapa, semoga satu saat sampai sana

    BalasHapus
  12. Seru yaa.. fotonya juga keren-keren :D

    BalasHapus
  13. hihihi seru banget jalan jalan ke Pelabuhan yaa .. pengen juga ah nanti ke Pelabuhan sunda kelapa. makasih cerita jalan-jalannya mbak, jadi menginspirasi saya ^_^

    BalasHapus
  14. Saya pernah kesini cuma panasnya woooooohhhhh
    Kaki pada belang mba.
    Kok gratis,saya kena retribusi masuk 2500 per orang

    BalasHapus