Minggu, 26 Mei 2019

Pengalaman Toilet Training Anak Berkebutuhan Khusus



Bulan Ramadhan sudah masuk babak akhir, alhamdulillah kita masih bisa bertemu dengan kondisi yang insya Allah sehat semua ya. Bersyukurnya lagi, ada pencapaian yang bisa goal di Ramadhan kali ini. Apa itu…. Simak tjurhatan saya yaaaak :D


***

Buat semua ibu, urusan sapih menyapih biasanya sesuatu yang dilema dan gak jarang ada drama-dramanya. Ya drama macem-macem pastinya, apalagi menyapih ASI dan pospak alias popok sekali pakai. Deeuh, menguras esmosi jiwa euy….

Ramadhan tahun 2018 lalu alhamdulillah Aura, anak kedua saya sudah masuk fase sapih alias gak ngASI langsung lagi, untunglah minim drama, malahan saya kaget karena segampang itu.

Baca: Pengalaman Menyapih

Nah, tjurhatan saya di blogpost ini sih lebih ke cerita gimana rasanya berhasil menyapih anak pertama dari pospak alias popok sekali pakai, yang notabene anak pertama saya ini kondisinya ABK alias anak berkebutuhan khusus.

Hanin, anak pertama saya yang mengalami cidera otak akibat infeksi virus CMV


Khususnya dimana? Anak pertama ini belum bisa jalan Mak, usianya 5 tahun bulan September nanti. Panjanglah ceritanya ya, nanti saya ceritakan lagi di next blogpost apa yang membuat anak saya hingga saat ini belum bisa berjalan :)

Back to the topic… Keinginan menyapih pospak alias toilet training bahasa kerennya, itu udah lama sekali, malah ya umumnya keinginan setiap ibu kalau anak udah usia 2 tahunan bisa disapih ASI sekaligus TT (Toilet Training), nah maunya saya juga gituuuh.

Tapi, entah kenapa hati saya selalu gak siap. Gak siapnya ketika harus gotong-gotong si kakak ke kamar mandi, secara badannya berat euy. Trus, belum lagi musti ngepelin lantai bekas pipisnya kan, kalau gak di-pel bahaya, kondisinya jadi najis kalau kita mau ibadah. Bisa gak sah.

Berattttt, batin kayak berantem, dilema, antara lelah dan kondisi penghematan anggaran belanja. Otomatis makin gede usia anak makin gede size yang dipakai dan harganya pun makin naik. Mwahaha, ibu-ibu tau deh rasanya, gimana kalau pospak abis, uwit pas-pasan dan itu kebutuhan yang gak bisa ditunda.

Yups. Popok sekali pakai saat itu masih jadi kebutuhan yang gak bisa ditunda kehadirannya. Kalau habis, ya harus segera beli, begitupun buat anak pertama saya ini.

Pernah dicoba gak dipakein pospak, ternyata pipisnya ya terjadi begitu aja, gak ada aba-aba alias info ke emaknya, hahaha. Manahan kalau lagi capek itu rasanya jadi dobel-dobel capek dan ngeluhnya. Wajar gak sih? Wajar banget ya, namanya juga emak yang juga manusia biasa, bukan manusia super. Mweee

Teman saya pun pernah kasih saran supaya beli bangku duduk yang buat pipis gitu, biar anak bisa dilatih pipis sendiri dan “ngeh” dimana dia harus pipis. Lagi-lagi, belum saya realisasikan, cuma liat-liat di olshop bangku yang dimaksud teman.


Bermula dari curiga dengan posisi duduk si kakak yang kelihatan gak nyaman, trus kadang dia meringis kesakitan, akhirnya penasaran dan di cek, oh my god…. Ternyata, si kakak ada luka di bagian pantatnya, parahnya lagi kulitnya sampai kelupas T___T

Duh, ini keteledoran saya gak teliti periksa bagian belakangnya. Karena emang si kakak hampir gak pernah ruam selama 5 tahun belakangan ini jadi saya gak terlalu curiga. Paling juga kulitnya merah biasa dan diobati minyak zaitun berangsur-angsur membaik.

Ini bukan cuma ruam tapi sampai luka. Oh, sedih hati saya melihatnya. Kalau mandi katanya perih dan semakin diperburuk dengan memakai pospak. Makin merah aja luka di pantatnya.

Dengan kondisi itu, akhirnya saya memberanikan diri dan memutuskan untuk menyapih si kakak dari pospak. Awalnya, berat banget. Beratnya ya itu tadi, sangat menguras fisik di tengah pekerjaan rumah dan sekolah yang masih padat begini, tapi kalau gak dicoba ya gak bakal tahu kemampuan anak sejauh apa, emang mesti dipaksain, terutama dari kesiapan si ibunya sendiri.

APA HASILNYA???

ALHAMDULILLAH… ternyata gak butuh waktu lama si kakak bisa juga di Toilet Training. Sekarang, tiap ada hasrat mau pipis kakak bisa bilang dengan begitu saya bisa langsung bawa dia ke kamar mandi buat didudukkan di WC, kondisi ini juga dipermudah dengan adanya WC duduk di kamar mandi rumah kami.

Yang perlu diperhatikan, tentu aja ini gak semua berlaku secara umum buat anak-anak ABK ya. Saya cukup bersyukur karena si kakak sudah bisa bicara dan menyampaikan keinginannya, jadi komunikasi pun lebih mudah dan bisa dimengerti oleh orang-orang di sekitarnya.

Tapi, tenang… minimal kita bisa lakukan beberapa hal berikut untuk ikhtiar Toilet Training anak ABK:


1.Niat
Ini mah harus bin kudu. Percayalah, kalau dari ibunya gak pernah ada niat buat membebaskan anak dari pospak, niscaya gak akan pernah bisa lepas. Seperti saya, dari dulu berat banget ngumpulin niat, mwahahah *jitak kepala sendiri

2.Terus Sounding ke Anak
Meskipun akhirnya menjelang tahun ke-5 baru bisa bebas dari pospak (minimal saat kegiatan sehari-hari dan saat tidur), saya berusaha ingetin ke si kakak sejak dia usia 2 tahunan. Saat itu saya gak peduli dia paham atau  enggak, karena melihat kondisinya yang berbeda dari anak pada umumnya.

3.Ibu Harus Siap
Ini hal yang gak kalah penting. Dari semua hal, kesiapan ibu adalah yang utama. Aslinya, di sini kita bakal diuji banget. Mulai dari harus siap fisik, karena musti pel-pel lantai, sering cuci celananya, dan ajak anak ke kamar mandi. Kalau ibu gak siap, sampai anak besar pun bisa jadi gak bisa lepas pospak.

4.Ibu Harus Paham Kondisi Anak (especially ABK)
Karena kondisinya gak sama dengan anak biasa pada umumnya, kita harus sangat mengerti keadaan si anak. Setiap anak ABK pasti kondisinya juga beda-beda ya. Saya pun gak bisa memaksa harus dengan cara yang sama ya, balik lagi ke kondisi anaknya.

Nah, kalau anak saya ini, dia perasa banget. Saya pernah bilang kalau saya capek dan nunjukkin muka yang gak enak, eh dia malah jadi sedih dan akhirnya gak jadi pipis, padahal itu posisinya udah di ajak ke kamar mandi, hadeuh…

Termasuk, jangan dipaksa ya. Kalau dia emang belum setiap saat bilang mau pipis, yaudah biarkan aja dia pipis di celana, saya yakin lama-lama dia bisa ngerasain, ada yang aneh sama celananya, hahaha.

Pelan-pelan, intinya. Anak saya juga hari pertama masih ada yang pipisnya di celana. Jadi, enjoy it….

5.Minta Dukungan dari Orang Terdekat
Dukungan penuh dari orang-orang terdekat, seperti suami, neneknya anak kita, tantenya, dan siapa pun yang berinteraksi dengan anak, harus bekerja sama mendukung supaya usaha toilet training berjalan lancar. Tanpa dukungan mereka walaupun cuma sekedar dukungan yaaa, tapi itu sangat membantu loh, terutama buat si ibu.

6.SABAR
Kunci dari keberhasilan setiap proses: SABAR. Udah gitu aja, Gaes. :D

***

Jadi begitulah cerita retjeh saya tentang keberhasilan menyapih si kakak dari popok sekali pakai. Sungguh, gak enak selama hampir 5 tahun jadi penyumbang sampah anorganik ke bumi ini, mwaaaa.. Sedih akutuuu -_____-


***



Kalau teman-teman, punya cerita gimana nih saat Toilet Training si kecil, adakah pengalaman khusus?



Salam,
Amelia Fafu

Tidak ada komentar:

Posting Komentar